Kabur ! Pasien Covid-19 di Baranti Hindari Isolasi Mandiri di Makassar


 

Kabur ! Pasien Covid-19 di Baranti Hindari Isolasi Mandiri di Makassar

Rabu, 05 Agustus 2020, 14:48
Ilustrasi, Pasien Diduga Covid-19 tak mau di isolasi Mandiri
Ilustrasi, Pasien Diduga Covid-19 tak mau di isolasi Mandiri

LINTASNEWS.ONLINE, SIDRAP -- Salah satu warga Desa Passeno, Kecamatan Baranti diduga Positif Virus Corona (Covid-19) memilih menghindari Isolasi Mandiri di Makassar.

Menurut informasi yang beredar, Pasien asal Desa Passeno kini meninggalkan rumahnya menuju ke Kabupaten Jeneponto atas perintah suaminya.

Camat Baranti, Baharuddin Lambogo menjelaskan bahwa warganya ini masuk RS Nene Mallomo dan melahirkan, usai melahirkan, pasien tersebut di uji Swab.

Namun karena hasilnya belum keluar, Pasien ini dijinkan pulang ke Rumahnya, dari hasil Swab tersebut ini dinyatakan Positif Covid-19. Pasien ini diberikan Alternatif dan memilih Isolasi mandiri di Kota Makassar.

"Pasien ini diberikan Alternatif, apakah siap Isolasi Mandiri rumah, atau Isolasi Mandiri di Kota Makassar, Pasien ini memilih Isolasi Mandiri di Kota Makassar," kata Baharuddin Lambogo.

Sebenarnya keputusan pihak rumah sakit membawa pasien ini kota Makassar untuk isolasi Mandiri sudah siap. Namun karena suami Pasien tak menyetujui, akhir pasien covid-19 bersama suaminya melarikan diri ketempat asal suaminya, di Kabupaten Jeneponto.

Lanjut Baharuddin, perbuatan yang dilakukan pada pasien Covid-19 ini sangat disayangkan karena ini dapat menyebabkan penyebaran Covid-19 dimana saja.

Sementara Kepala Desa Passeno, Andi Nurmi membenarkan adanya pasien Covid-19 ini yang menghindari Isolasi Mandiri di Kota Makassar.

"Karena suami pasien tak menyetujui kalau Istrinya dibawah ke Makassar untuk Isolasi Mandiri, akhirnya mereka melarikan diri ke tempat asal suaminya di Jeneponto," kata Andi Nurmi

Sementara untuk keluarga terdekat pasien Covid-19 ini, hari pihak rumah sakit akan dijemput untuk melakukan Pemeriksaan Rafid test hari ini RS Arifin Nu'man.

Terpisah, Tim Penanganan Covid-19 Wilayah Sidrap, Ishak Kenre saat dihubungi melalui telpon Seluler mengatakan adanya pasien Covid-19/yang melarikan diri, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan dan Dinas Kesehatan Jeneponto bahwa ada pasien Covid-19 melakukan perjalanan dari Sidrap menuju ke Jeneponto.

Pihak Dinas Kesehatan Jeneponto dihimbau agar pasien Covid-19 tersebut sesegara mungkin melakukan Pengawasan dan memberikan Edukasi terkait isolasi Mandiri terhadap pasien covid-19 tersebut.

TerPopuler