Iklan



Redaksi
Jumat, 07 Agustus 2020, 16:30 WIB
Last Updated 2020-11-27T12:19:47Z
LintasnewsOknum AparatPeras Pengusaha Elpiji

Mengaku Aparat, Dua Pengecer Tabung Gas Elpiji Korban Pemerasan

Advertisement
Ilustrasi Aparat memeras Pengusaha Elpiji
Ilustrasi Aparat memeras Pengusaha Elpiji

LINTASNEWS.ONLINE, SIDRAP
-- Ada sejumlah oknum Aparat yang tak bertanggung jawab mencatut institusi Polres Sidrap. Modusnya, pelaku berpura-pura mengaku petugas dari unit Tindak Pidana Tertentu (Tipiter) dengan sasaran para pengusaha pangkalan maupun pengecer tabung gas elpiji 3 kilogram.

Kejadian ini terungkap setelah dua korban melapor ke Polsek Panca Rijang Polres Sidrap, Jumat, (7/8/2020).

Dua pengusaha tabung gas elpiji 3 Kg yang menjadi korban mengadu ke Polisi setelah diperas oleh pelaku berperawakan layaknya petugas.

Kedua korban masing-masing bernama Makmur (40 tahun), warga beralamat Jalan Muhammadiyah Rappang, kecamatan Panca Rijang dan Gonrong yang juga bertempat tinggal di Jalan Muhammadiyah Rappang.

Makmur sendiri mengaku ditipu sebesar Rp8 juta sedangkan Gondrong mengaku diperas dengan menanggung kerugian sebesar Rp6 juta.

Kedua pemilik pangkalan tabung gas elpiji bersubsidi yang jadi korban ini menceritakan dirinya diperas pelaku dengan modus mengatasnamakan anggota Polri dari Unit Tipiter Polres Sidrap.

Kejadian ini terjadi pada Kamis, 6 Agustus 2020, sekitar pukul 13.20 wita.

Kronologisnya bermula saat pelaku berpura-pura membeli tabung gas 1 buah dengan harga Rp20.000.

Disinilah aksi pelaku dimulai. Setelah mendapat celah harga penjualan resmi tabung gas dimainkan melalui agen sebesar Rp16.500.

Karena terdapat harga tidak sesuai dengan harga resmi melalui agen, para pelaku mulai membuka identitasnya dengan mengaku anggota unit Tipiter yang sedang memeriksa agen-agen tabung Gas Elpiji bersubsidi yang nakal mempermainkan harga.

Pelaku menggertak korban dan membawa korban naik ke mobil merk Honda Freed warna putih. Selain honda freed, pelaku juga memakai mobil Wuling warna coklat.

Korban mengaku nomor lolisi yang dikendarai polisi tidak diketahui. Dalam perjalanan, pelaku menawarkan kesepakatan jika bersedia membayar, maka kasusnya tidak di proses hukum.

Karena takut dibawa ke kantor Polisi, korban bernama Makmur bersedia memenuhi permintaan pelaku dengan membayar Rp8 juta.

Sukses mengelabui korban pertama, kemudian para pelaku beraksi di lokasi kedua. Korbannya, adalah Gondrong dengan modus sama.

Gondrong diperas Rp6 juta dengan imbalan kasus tidak diproses hukum dan tidak dilakukan penyidikan.

Kapolsek Rappang, Kompol Mustain bersama Personil Reskrim Polsek Panca Rijang langsung melakukan penyelidikan.

"Sementara kita lidik kasus ini karena ada dua korban dengan ciri-ciri pelaku yang sama," katanya.