Iklan



Redaksi
Kamis, 03 September 2020, 11:04 WIB
Last Updated 2020-11-27T12:19:46Z
berita utamaKubur BayiSelingkuh

Suami Dipenjara, Istri Berbuat Terlarang dengan Suami Orang

Advertisement
Ilustrasi foto selingkuh


LINTASNEWS.ONLINE, BANDA ACEH – Orang tak menyangkah apa yang dilakukan oleh Wanita yang berinisial SM (35) karena melakukan hal terlarang.

Seperti yang dilakukan Aparat Polres Aceh Tengah menangkap SM (35), karena diduga menguburkan bayinya sendiri yang baru dilahirkan dalam keadaan hidup dari hasil hubungan gelap dengan suami orang.

Kapolres Aceh Tengah AKBP Mahmun Hari Sandy Sinurat mengatakan, pelaku warga Kampung Simpang Kelaping, Kecamatan Pegasing, Aceh Tengah.

“SM ditangkap karena diduga mengubur bayinya dalam keadaan hidup. SM menguburkannya karena malu melahirkan bayi hasil hubungan gelapnya dengan suami orang lain. Namun, bayi tersebut akhirnya meninggal dunia,” kata Mahmun dikutip dari Media Fajar, Kamis (3/9/2020).

Selain malu, SM mengubur bayinya karena tidak ingin diketahui orang lain dan keluarganya. Sebab, bayi yang dilahirkan tanpa suami yang sah.

“Anak yang dilahirkan tersebut merupakan hasil hubungan gelap tersangka SM dengan seorang laki-laki berinisial SP," kata Mahmun.

Mahmun menambahkan bahwa SP berstatus suami dari wanita lain.

Sedangkan suami sah SM saat ini sedang menjalani hukuman di Kabupaten Aceh Tenggara dalam kasus narkoba.

“Pasangan gelapnya, SP nanti juga akan kami panggil untuk dimintai keterangan, apakah ada keterlibatannya dalam kasus ini atau tidak,” katanya.

AKBP Mahmun menyebutkan kasus tersebut berawal dari laporan warga setempat yang menyebutkan SM mengubur bayi dilahirkannya berusia lima jam dalam keadaan hidup-hidup.

Mengetahui SM mengubur bayinya, warga setempat mendatangi tempat tinggal wanita tersebut. Warga menemukan bekas galian dan menggali kembali hingga akhirnya menemukan bayi tersebut.

“Bayi tersebut sempat dibawa ke RSUD Datu Beru di Takengon. Namun, bayi akhirnya meninggal dunia dalam perjalanan ke rumah sakit milik Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah tersebut,” kata Mahmun.

“SM ditetapkan sebagai tersangka dan dijerat Pasal 341 KUHP dengan ancaman hukuman penjara tujuh tahun serta dijerat UU Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman penjara lima tahun,” kata Mahmun